Promo menarik pada undian Data Sidney 2020 – 2021.

Suara. com – Pandemi Covid-19 membuat anak dengan autisme harus mengalami penghentian terapi, karena khawatir menyebarkan virus. Alhasil, banyak orangtua harus merelakan anaknya tidak mendapatkan terapi.

Lalu bagaimana cara melakukan terapi anak dengan autis di rumah tanpa bantuan terapis?

1. Permainan di rumah bisa menstimulasi anak autis

Menurut Orthopedagog, Nuryanti Yamin satu diantara kegiatan yang bisa dilakukan untuk menstimulasi anak autis, agar jangan sampai kemampuannya menurun tanpa terapi ialah dengan cara bermain.

Baca Juga: Fakta-fakta Penting Tentang Autisme yang Harus Semua Orang Tahu

Tidak perlu permainan yang rumit, tapi permainan yang sesuai dengan usia anak yang bisa menstimulasi kemampuan anak tersebut. Contohnya seperti permainan lempar tangkap bola, yang bisa melatih saraf motorik dan kemampuan berpikir anak.

Ilustrasi anak penderita autis. (Unsplash)

“Lempar tangkap bola aja, orangtua bisa memberikan stimulasi motorik, kapan anak nangkep inisiatif responsif. Lalu instruksi ayok dek tangkap, walau main bola aja, ” ungkap Nuryanti saat dihubungi suara. com, Jumat (2/4/2021).

Nuryanti yang juga seorang Terapis Ahli anak berkebutuhan khusus di Drisana Center mengatakan, tidak butuh waktu lama untuk bermain dengan anak autis untuk menstimulasi, melainkan hanya butuh waktu 1 hingga 2 jam, namun dengan catatan harus rutin dan konsisten.

“Setiap hari bermain bersama anak, rasanya tidak terlalu susah, dengan keterampilan kemampuan sebagai orangtua aja, mengakomodir kebutuhan anak, memperkenalkan mainan, ” terangnya.

2 . Biasakan anak autis mengerjakan tugas rumah dengan rutin

Baca Juga: Peneliti: Autisme pada Anak Bisa Dideteksi Dini Lewat Retina

Selain bermain, meminta dan melibatkan anak dalam tugas rumah tangga juga sama baiknya untuk merangsang kebutuhan stimulus dan perkembangan anak dengan autis.